Larangan Paspampres soal Foto Tangan Dua Jari Wajar Saja

 Kamis, Tanggal 11-10-2018, jam 12:57:19
Prabowo Subianto dan Jokowi saat pengundian nomor urut capres-cawapres, di KPU. Foto:Ricardo/JPNN.Com

Video Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres) melarang salah satu mahasiswa mengacungkan tangan dua jari saat berfoto dengan Jokowi menuai polemik.

Saat itu, Presiden Joko Widodo menghadiri undangan Dies Natalis Ke-66 Universitas Sumatera Utara pada Senin (8/10).

Seorang mahasiswa di dalam video ingin berswafoto dengan Jokowi. Mahasiswa itu mengacungkan dua jari kemudian oleh Paspampres tangannya digenggam dan diminta memperbaiki gaya fotonya.

Wakil Sekretaris Tim Kampanye Nasional Joko Widodo - Ma'ruf Amin (TKN Jokowi - Ma'ruf) Raja Juli Antoni menilai, Paspampres saat itu berupaya menjaga netralitas politik di dalam kampus.

"Saya kira Paspampresnya keren menjaga netralitas kampus dari kampanye. Kalaupun ada dua, saya kira akan dia turunin juga," kata Antoni, Rabu (10/10).

Bahkan, kata Antoni, langkah Paspampres itu diapresiasi oleh Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu). "Karena di universitas di institusi pendidikan lebih baik netral saja," kata dia.

Antoni juga meminta semua pihak tidak berkampanye di ruang-ruang institusi pendidikan. Sekretaris Jenderal PSI ini pun menilai tindakan Paspampres itu masih dalam kondisi wajar.

"Paspampres mengantisipasi itu, saya kira itu," kata Antoni. (tan/jpnn)

Berita Terkait