Jum`at, Tanggal 04-05-2018, jam 01:55:37
Catatan Harian Manajemen

Adu Kuat Kereta Cepat

Adu Kuat Kereta Cepat
Oleh: Dahlan Iskan

Jurusan San Fransisco – Los Angeles akan menjadi yang pertama: kereta cepat di Amerika. Kalau kuat doanya. Pembangunan fisiknya sudah dimulai: sejak tahun 2015 lalu. Berarti akan benar-benar jadi. Tidak seperti yang jurusan Las Vegas – Los Angeles. (disway tanggal 28 April 2018). Insya Allah.

Proyek dikerjakan. Selama dua tahun ini. Beberapa ruas sudah selesai. Tinggal banyak sekali ruas. Juga tinggal banyak sekali terowongan. Banyak protes. Banyak gugatan. Terutama dari penduduk yang dilewati.

Intinya: molornya tidak ketulungan. Hampir tidak bisa dipastikan kapan akan selesai. Semula diperkirakan tuntas tahun 2026. Lalu mundur menjadi 2029. Kini mundur lagi: 2033. Kalau saja benar-benar terwujud berarti pengerjaannya 18 tahun. Kalau dihitung sejak keputusan diambil: 25 tahun.

Dan itu bukan perkiraan terakhir. Na’udzubillahi min dzalik. Akibat kemoloran itu perkiraan biayanya pun berantakan. Awalnya diperkirakan Rp 500 triliun. Lalu membengkak jadi Rp 750 triliun. Kini membengkak lagi jadi Rp 1.000 triliun. Untuk jarak 840 km.

Badan Otorita Kereta Cepat California kini harus pula berurusan dengan politik. Akibat molor itu. Dan bengkaknya biaya itu. Dan berubah-ubahnya rencana. Dan pindah-pindahnya jalur. Dalam beberapa minggu ke depan parlemen California memanggil badan otorita. Dimintai keterangan. Soal biaya baru itu. Terutama bagaimana cara mendapatkannya. Harus ada persetujuan baru. Dari parlemen negara bagian California. Tanpa itu proyek tidak akan jalan.

Lho, kan sudah jalan? Benar.

Jalannya proyek ini tergantung termin. Istilahnya: pay as you go. Menggunakan dana yang ada dulu. Tidak ada kontrak menyeluruh. Kontraknya persegmen. Atau subsegmen. Tahun 1975, ketika Via Vallen belum lahir, pemerintah negara bagian California sudah bikin keputusan: menyediakan anggaran untuk study kelayakan. Waktu itu Deng Xiaoping baru mengumumkan Tiongkok harus keluar dari kemiskinan.

Tahun 1992, saat film James Bond masih antara edisi Licence to Kill dan Golden Eye, pemerintah pusat menyetujui program kereta cepat California. Tahun 2008 dilakukan pemungutan suara: apakah rakyat California setuju. Dibarengkan dengan pemilu saat itu.

 

Pertanyaan di kartu suara saat itu: apakah setuju pemerintah negara bagian California cari utangan. Berbentuk obligasi. Sebesar USD 9,95 milyar. Sekitar Rp 120 triliun. Hasilnya: 53 persen setuju.

Suara setuju itu umumnya dari penduduk kota. Orang-orang di daerah menolak. Anggota partai Demokrat umumnya setuju. Partai Republik menolak. Tapi suara 53 persen cukup untuk memulai proyek kereta cepat ini. Apalagi Presiden Obama sangat mendukung. Pemerintah Federal memberi dana USD 3,5 miliar. Hampir Rp 40 triliun.

Dana awal ada. Kalau tidak digunakan akan hangus. Dimulailah proyek ini: pay as you go. Kini nasib proyek ini menjadi lebih tidak jelas: dari mana akan dapat dana tambahannya. Terus berubahnya angka membuat yang mau meminjami ragu.

Apalagi yang mau investasi. Masih banyak sekali kendala di lapangan. Begitu banyak gugatan. Belum lagi soal yang berat ini: pembuatan terowongan sepanjang 36 mil di bawah gunung. Biayanya belum bisa dihitung pasti. Mungkin saja USD 26 miliar.

Bulan depan ini akan ramai. Proposal baru dari badan otorita akan dibahas terbuka. Di parlemen California. Saat ini pun sudah mulai pemanasan. Seperti yang diucapkan senator dari Partai Republik ini: Andy Vidak. Bahwa proyek kereta cepat ini akan terus menguras pajak. Sepanjang masa. Tidak ada batasnya.

”Proyek ini sejak awal sudah terlihat seperti lubang tikus,” katanya. ”Sekarang sudah seperti goa,” tambahnya.

Sebentar lagi, kata Vidak, akan jadi neraka. Sebuah media, bulan lalu, membuat judul yang intinya berbunyi: Inilah kereta cepat jurusan entah ke mana…(dis).


BERITA Terkait
Berita terkini Kalteng Pos Online 23 May 18


Rabu, 23-05-2018 : 10:01:23
Wanita Mongol Itu Kembali Nongol

Najib Razak sudah tidak berkuasa lagi. Tapi Amina tetap tidak bisa pulang. Sudah mati di jurang. Bala juga tidak bisa pulang. Keburu meninggal karena serangan jantung.Raja Petra mungkin bisa pulang ... Read More

Selasa, 22-05-2018 : 10:20:25
Bupati Pengatur Negara

Di tengah duka Surabaya, teman saya meninggal pula: Ki Dalang Enthus Susmono.Agak telat saya tahu. Dari kiriman video teman dari Indonesia. Yang menyebutkan itulah moment saat-saat terakhir sebelum ... Read More

Senin, 21-05-2018 : 11:11:49
Minoritas Sempurna

Perjalanan yang istimewa, sahur dan buka puasa di 2 negara bagian. Istimewa karena di apit 2 mahasiswa indonesia.

Komentar Disway:

Saya juga tidak menyangka bisa bertem ... Read More

Sabtu, 19-05-2018 : 10:18:02
Pahlawan Sichuan

Kaca depan pilot itu copot. Minggu lalu. Di udara Tiongkok. Pada ketinggian 32.000 kaki. Sama dengan yang terjadi di South West Airline di Amerika. Bulan lalu. Badan pilot kesedot tiba-tiba. Ke ara ... Read More